Dari Kelapa Gading ke Citos – Another Long Journey

Setelah pusing mikirin nasib TA gue yang judulnya belom diapprove juga, akhirnya gue memutuskan buat ganti judul yang lebih sesuai dengan passion gue. Yap, gue suka gambar, gue suka ilustrasi. So finally gue milih untuk bikin buku ilustrasi yang bisa dibuat main daripada mikirin bahan bakar gas.Perjuangan buat judul baru itu gak gampang, karna masih sibuk magang, gue mikir tiap malem sampe 2 hari berturut – turut gue cuma tidur 2 – 3 jam doang. Setelah fix memutuskan judul baru pun gue tetep harus ngarang proposal lagi.

Nah pas hari bimbingan tanggal 29 Februari, akhirnya pembimbing gue yang gak pernah muncul ini janji kalo dia mau ke kampus, bimbingan bareng pembimbing yang 1 lagi. Jadilah paginya gue berangkat ke kampus. Di sini udah mulai berasa apes – apesnya.

Pagi sekitar jam 7, tiba – tiba gue dapet berita kalo busway koridor 3 karyawannya lagi mogok jadi bus nya ga ada. Tadinya mau naek bus kota aja, tapi karna udah telat dan hujan, akhirnya gue memutuskan buat naek taksi aja T__T bodohnya gue asal naik taksi yang ga jelas, jadi ketika si supir liat ada calon penumpang, gue DITURUNIN di terminal Grogol. Heiiii pakk gak bisakah gue disebrangin dulu gitu?? Tapi karna emang udah telat yasudah gue jalan seperti biasa ke Untar.

Nahh pas jalan dari Trisakti ke Untar, tiba – tiba gue melihat sekelompok polisi lagi ngumpul – ngumpul depan pintu Trisakti. Ngapain mereka?? Ya ampun, ternyata Trisakti demo lagi!! Gue pun lari melewati polisi – polisi ini sebelom orang – orang yang demo itu kalap n ngerusuh. Setelah lari – lari gue sampe juga ke ruang asistensi.

Dengerin asistensi pembimbing pertama ini gak gampang. Orangnya banyak ngomong (heran kok dia gak haus – haus yah), sedangkan gue belom tidur tenang selama 2 hari ditambah sama masalah berangkat pagi, sumpah gue ngantuk banget. Tapi ajaibnya setelah dia terima judul gue, segala laper ngantuk sakit perut ilang semua. Cuma masih ada 1 masalah. Pembimbing 1 lagi ke mana?? Ternyata dia di Citos. Ketua kelompok gue yang juga udah kesel pun memutuskan buat nyusul bapaknya ke Citos. Gue yang awalnya protes karna punya rumah paling jauh dan berencana mau farewell magang pun akhirnya setuju, daripada susah lagi ketemu dia.

perjalanan panjang. Hampir keliling Jakarta.

Akhirnya kita sekelompok, 7 orang, pergi ke Citos. 6 orang naik mobilnya Devina, salah satu anggota kelompok TA, sedangkan 1 orang lagi yang masih magang nyusul naek motor. Mobilnya Devina ini Jazz, sedangkan kita ada 6 orang, belom termasuk supir yang bawa mobil itu. Jadilah kita berlima gepeng – gepengan di belakang. Sialnya daerah sana emang daerah macet. 2jam sempit – sempitan, ditambah sama gaya ngerem si supir yang agak-agak kayak supir angkot itu bikin badan makin encok. Setelah sampe, dalam keadaan badan pegel sana sini ditambah gue yang bawa kue kering n laptop karna awalnya mau ke kantor pun terpaksa bawa berat-berat semua barang itu. *makin kayak anak ilang*

Di citos, kelompok gue memutuskan buat makan dulu sebelum bimbingan karna bapaknya minta ketemuanya jam 5. Lah pas lagi pada makan jam 4.30, bapaknya malah nyuruh ketemuan -____-; kita pun dateng bergantian. Beda sama bimbingan pembimbing pertama yang panjang kayak dipaksa dengerin dengerin acara berita non stop ga ada iklan, bimbingan sama pembimbing kedua ini singkat padat jelas dan sesek (rokoknya+ kata- katanya yang nancep) dalam waktu sekitar 1,5 jam seluruh kelompok gue udah selesai bimbingan dan dapet tanda tangan dia yang langka n susah didapet itu. Gak terima karna waktu bimbingan lebih singkat daripada perjalanan dari kampus ke Citos, kelompok gue memutuskan buat nonton dulu di Citos. Sekalian nunggu macet juga. Masalahnya, gue belom tidur nyenyak dari 2 hari sebelumnya. Nonton nggak konsen, ada juga malah makin ngantuk kursinya empuk begitu. Selama nonton juga banyak kesalahan teknis dari subtitle nya yang ilang terus sempet diberentiin juga dengan alasan mau benerin subtitlenya. Gue makin ga ngerti deh jalan cerita filmnya.

kenang - kenangan dari citos. gak berkesan amat sih

Setelah pulang dan bergencetan lagi sampe Grogol, gue telpon bokap minta jemput karna udah jam 10 malem juga. Akhirnya gue sampe di rumah jam 11 malem dan langsung lari ke ranjang tersayang. Lega banget udah lewatin hari yang sangat berliku ini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s